Cincin Gyges vs Cincin Tolkien

The Golden Lane
The Golden Lane, di Kastil Praha. Rumah-rumahnya yang berbentuk mungil mirip tempat tinggal The Hobbit

Saya sebenarnya kurang suka dengan cerita-cerita berbau fantasi. Penyihir, manusia yang dapat menghilang, atau makhluk-makhluk berbentuk aneh. Mereka seperti gabungan bentuk antara manusia, reptil dan burung. Namun Kelas Filsafat mengenai Sejarah Filsafat Yunani Kuno yang diadakan pada bulan Maret 2016 di Salihara, membuat saya pada akhirnya menyaksikan film Lord of The Rings dan The Hobbit. Salah satu pembahasan mengenai sejarah filsafat Yunani itu adalah mengenai Sofisme.

Apa hubungannya filsafat Yunani kuno dengan Lord of the Ring? Rupanya novel fantasi karya J.R.R Tolkien berjudul Lord of The Ring terinspirasi oleh cerita The Ring of Gyges yang ditulis Plato (428 – 346 SM) dalam bukunya The Republic (Politeia).  Plato menulis tentang Glaukon, seorang tokoh yang mendukung Thrasymakos (seorang dari kaum Sofis*). Dukungan Glaukon kepada argumentasi Thrasymakos yang memiliki pandangan pesimis terhadap manusia, dituangkan dalam kisah Ring of Gyges.

Ring of Gyges tentu berbeda dengan kisah Lord of The Ring. Kemiripannya cuma terletak pada cincin yang dapat membuat si pemakainya tidak terlihat.

http://philosophyforchildren.blogspot.com/2014/03/fourth-grade-students-on-plato.html

Gyges adalah seorang gembala, yang pada suatu hari, saat sedang menggembalakan ternaknya, ia menemukan seorang raksasa mati di sebuah lembah. Raksasa itu mengenakan sebuah cincin. Gyges mengambil cincin itu, dan mengenakannya di jarinya.

Suatu ketika raja mengumpulkan rakyatnya dalam sebuah pertemuan. Gyges juga hadir. Sambil mendengarkan raja berbicara, ia bermain-main dengan cincinnya dengan cara memutarnya. Ketika cincin itu berputar menghadap ke dalam, ia mendengar teman-temannya berkata,”Di mana Gyges? Ia tidak ada!” Lalu ia memutar lagi cincinnya menghadap keluar. Saat itu teman-temannya dapat kembali melihatnya.

Peristiwa itu menyadarkan Gyges akan kekuatan cincin tersebut. Ia dapat menghilang, tak terlihat. Dengan kekuatannya itulah ia lalu mengikuti permaisuri raja ke kamar tidurnya. Dalam kamar ratu, ia memperlihatkan diri. Ia memberikan sebuah penawaran. Ia berkata, “Wahai Ratu, saya mempunyai sebuah kekuatan. Maukah kau menikah dengan saya?” Sang ratu bersedia, dan lalu mereka membunuh raja dengan mudah, karena Gyges tak terlihat. Setelah itu, Gyges menjadi raja.

Dalam kisah Ring of Gyges Glaukon meneruskan pandangan pesimis Thrasymakos terhadap manusia. Menurutnya, sejauh tidak diketahui siapa-siapa, manusia menyukai apa yang tidak adil (melakukan ketidakadilan). Menurut Glaukon tidak ada satu orangpun yang berniat sungguh-sungguh hidup adil. (Jika ada satu lagi cincin seperti yang dimiliki Gyges, dan dikenakan oleh orang yang baik, tidak ada jaminan orang tersebut tidak akan melakukan hal yang sama dengan yang diperbuat Gyges).

Kaum Sofis dalam masa kejayaan Athena adalah kaum yang amat ditentang oleh Socrates, Plato dan Aristoteles. Sofisme, bagi Plato, adalah musuh filsafat. Kaum sofis tidak mempercayai adanya kebenaran. Mereka adalah orang-orang yang pintar, dan menggunakan kepintarannya dalam berargumentasi untuk memutarbalikkan fakta. Sesuatu yang benar menjadi salah, dan yang salah menjadi benar. Gawatnya lagi, mereka mendirikan sekolah-sekolah yang mengajarkan retorika dengan cara mereka, dan menarik bayaran yang tinggi. Retorika yang mereka ajarkan berbeda dengan yang diajarkan oleh Plato dan Aristoteles. Retorika kaum sofis adalah tentang bagaimana cara memenangkan argumentasi, bukan untuk mencari kebenaran.

Kisah Ring of Gyges diungkapkan Glaukon untuk mematahkan pendapat Plato tentang mengapa manusia harus berbuat adil (berbuat baik, hidup berkeutamaan). Bukankah Gyges mendapatkan keuntungan (menjadi raja) dengan ketidakadilannya?

Jika mereka terpojok dalam perdebatan, mereka akan menyerang hal-hal yang bahkan tidak ada hubungannya dengan topik. Misalnya mereka akan menyerang dari sisi keturunan lawan bicaranya, bangsa, ras, dan sebagainya. Warisan kaum Sofis dengan cara argumentasi seperti ini masih ada hingga kini.

Dari Barat ke Timur

Setelah mengetahui riwayat cincin Gyges, saya ingin tahu bagaimana kisah Para Pembawa Cincin karya John Ronald Reuel Tolkien (3 Januari 1892 – 2 September 1973). Seorang penyair dan philologist berkebangsaan Inggris. Tolkien mengatakan bahwa kisah-kisahnya dipengaruhi oleh mitologi Eropa dan teologi Katolik. Namun selain itu, saya melihat ada konsep Timur di dalamnya, terutama Buddhisme. Meski tidak ada sumber yang berasal dari kata-kata Tolkien sendiri, bahwa ia dipengaruhi oleh filosofi Timur.

Apakah kisah Lord of The Ring dan The Hobbit karya J.R.R Tolkien dipengaruhi oleh Buddhisme, ataukah memang karena sesungguhnya Dharma ada di mana-mana? Kisah fantasi ini mengandung Dharma, mengandung pesan spiritual.

Tolkien mengatakan bahwa kisah Lord of The Ring adalah kisah yang religius. Lewat LOTR ia seperti membantah anggapan Glaukon bahwa tak ada keadilan atau kebaikan dalam diri manusia. Unsur religius terserap di dalam cerita dan simbol-simbol dalam novel fantasi ini.

Saya sendiri melihat cerita LOTR resonan dengan konsep buddhisme. Pertama adalah kemelekatan pada sesuatu akan membawa penderitaan. Setiap orang yang ingin memiliki cincin tersebut, akan menderita. Cincin itu bagi saya adalah simbol segala sesuatu yang ingin kita miliki dan kita lekati, seperti kekayaan, popularitas, jabatan atau seseorang, bahkan konsep. Ketika seseorang sudah dipenuhi oleh nafsu untuk memiliki dan menggenggam, ia bagai kena sihir, buta, bahkan menjadi gila.

Dalam kenyataannya, orang sering tunduk pada nafsunya, dan tak juga sadar meski sesungguhnya ia sangat menderita dan mengakibatkan penderitaan orang lain. Gollum adalah sebuah metafor untuk hal ini. Dan meskipun Tolkien mengatakan bahwa LOTR dipengaruhi oleh konsep pemikiran Katolik, namun di dalamnya juga terdapat reinkarnasi (Gandalf yang kembali dari kematian dan menjadi penyihir putih, serta Smeagul yang berubah dari hobbit menjadi Gollum, makhluk buruk rupa dan menyedihkan sebagai akibat dari membunuh saudaranya). – Ini merupakan hukum sebab akibat. Sedangkan Gandalf mengingatkan saya pada Bodhisattva.

 

Perjalanan Spiritual

Perjalanan Frodo Baggins membawa cincin untuk dimusnahkan diibaratkan sebagai perjalanan spiritual. Perjalanan itu digambarkan tidaklah mudah. Penuh bahaya, tantangan dan kesulitan. Ia, seorang hobbit, dianggap paling layak untuk membawa cincin tersebut. Mengapa hobbit? Dari segi ukuran hobbit lebih kecil dari manusia. Ia bukan seorang prajurit yang suka berperang. Tak punya kelebihan istimewa seperti bangsa elf. Interpretasi saya adalah, hobbit dipilih justru karena ia ‘biasa-biasa saja’. Namun ia memiliki sifat yang welas asih. Manusia sekecil apapun, mampu mengubah arah masa depan.

Frodo melakukan perjalanan bukan untuk mendapatkan sesuatu, tetapi untuk MELEPAS sesuatu. Frodo melakukan perjalanan bukan untuk menemukan harta karun atau ketenaran. Saat kembali ke Shire setelah memusnahkan cincin, tak ada orang yang mengelu-elukannya. Perjalanannya tidak untuk menjadikannya seorang pahlawan. Ia semata-mata hanya merespon untuk menolong kehidupan di Middle earth yang sudah dikepung oleh kekuatan Sauron yang semakin lama semakin besar. Tidakkah kita mengenali Middle earth sebagai dunia kita saat ini?

Jpeg

Sauron Dalam Diri Kita

Sauron dikatakan tak berwujud, tak berbentuk; ia abstrak sekaligus nyata. Ia ada dalam diri kita. Dalam LOTR Sauron disimbolkan sebagai mata (The Eye). The Eye = ‘I’, atau aku (Ego). Jika kita tidak memiliki kesadaran, kita tetap hidup dengan melekati segala sesuatu, ego kita akan semakin besar. Keserakahan, kebencian, kesombongan, perlahan merasuki diri kita. Jika dibiarkan, kekuatannya semakin lama akan semakin besar. Kita akan dikuasai oleh ego. Apa akibatnya? Kerusakan dan penderitaan. Tidakkah itu memang terjadi dalam dunia kita saat ini? Peperangan, penindasan, kerusakan alam, pembabatan hutan besar-besaran (Tolkien mengisyaratkan kebenciannya pada efek samping industrialisasi dalam LOTR); dan ketimpangan sosial terjadi di mana-mana. Dalam The Hobbit (Battle of 5 Armies), masalah bukan disebabkan oleh Smaug, naga penjaga harta karun. Masalah dan peperangan timbul justru dari keserakahan untuk menguasai emas. Yang artinya, penderitaan tidak disebabkan oleh faktor eksternal, sesuatu di luar diri kita. Melainkan berasal dari dalam diri kita sendiri. Sauron hanya bisa dilenyapkan dengan cara melepas.

Lord of the rings
https://www.imdb.com/title/tt0120737/

Non Dualistik

David Loy, seorang guru Zen berpendapat bahwa cerita Lord of The Ring adalah sangat dualistik; kebaikan melawan keburukan/kejahatan. Bahwa Orc harus dimusnahkan sampai tuntas. Satu-satunya kebaikan Orc adalah kematiannya. Saya tidak sependapat. Dalam LOTR tersirat bahwa kebaikan tak dapat dipisahkan dengan keburukan. Dimana ada kebaikan, di situ ada keburukan. Di mana ada keburukan, di situ ada kebaikan.

“Jangan tergiur pada justifikasi dan hukuman,” kata Gandalf kepada Frodo. “Aku memiliki firasat bahwa Gollum bisa mendatangkan kebaikan dan keburukan sekaligus.” Gollum, meski licik dan bermaksud jahat, tapi di satu sisi ia mengantarkan Frodo sampai pada tempat tujuan.

Kebaikan dan keburukan, keduanya ibarat dua sisi koin yang tak dapat dipisahkan. Ini menunjukkan pemikiran yang non dualistik.

Bersatunya manusia, elf, kurcaci, penyihir, pohon dan hobbit untuk memusnahkan cincin dan melenyapkan kekuatan Sauron dari Middle earth adalah simbol bahwa kita semua adalah bagian dari alam. Kita tak dapat dipisahkan dari alam tempat kita berdiam. Masing-masing dari kita memiliki tanggung jawab. Ini juga merupakan pemikiran yang non dualistik. Bahwa aku dan orang lain adalah satu, tak ada aku vs liyan. Manusia, elf, hobbit, dan kurcaci adalah satu. Ada keterkaitan antara satu dengan yang lainnya.

Selama kita masih memiliki pemikiran yang dualistik, kita tak akan pernah terbebas dari penderitaan. Kita menjadi tidak inklusif, tertutup, egois dan berpotensi menimbulkan konflik. Kita bahkan mungkin akan menjadi kaum Sofis yang demi uang dan kekayaan, menghalalkan segala cara dalam argumentasi. Tapi jangan lupa, sofisme juga menyumbangkan alternatif cara berpikir dan sistem pendidikan seperti yang sekarang, dimana seorang guru baik pendidikan formal maupun informal, memperoleh bayaran.

Dalam hal pemikiran non dualistik, judul tulisan ini juga menjadi kurang tepat; Cincin Gyges vs Cincin Tolkien. Sebab tanpa Glaukon yang mengisahkan cincin Gyges, barangkali Tolkien tak akan membuat kisah Lord of The Ring yang novel maupun filmnya mampu menghibur sekaligus menginspirasi dengan pesan spiritualnya. Saya rasa judul yang tepat adalah, seperti yang ditulis David Loy : THE DHARMA OF THE RINGS (CINCIN-CINCIN DHARMA).

Sumber :

Kelas Filsafat Salihara; Sejarah Filsafat Yunani : Sofisme, oleh Romo A. Setyo Wibowo (dosen Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara)

Makalah Pengantar Sejarah Filsafat Yunani : Sofisme, oleh Romo A. Setyo Wibowo

https://www.huffingtonpost.com/david-loy/the-dharma-of-the-rings_b_4474769.html

https://en.wikipedia.org/wiki/J._R._R._Tolkien#Influences

http://philosophyforchildren.blogspot.com/2014/03/fourth-grade-students-on-plato.html

https://www.esquire.com/entertainment/tv/a13529805/lord-of-the-rings-series-amazon-details/

*) Sofisme merujuk pada aliran filsafat dan Retorika pada periode Yunani Klasik dan Hellenistik, yang dalam pandangan umum dianggap mengajarkan Relativisme moral dan cara berargumentasi yang tampaknya masuk akal namun fallacious (keliru).

One thought on “Cincin Gyges vs Cincin Tolkien

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: